اللهم صل على سيدنا محمد عبدك ورسولك النبي الأمي وعلى اله وصحبه وسلم

Archive for the ‘ILMU DAN AMAL’ Category

Pesanan Tuan Guru Hj. Salleh Musa


Pesanan Tuan Guru Hj. Salleh Musa حفظه الله تعالى,

“Hangpa mengaji tauhid biaq betoi, AQIDAH tuu yang perlu jaga.. Hangpa jangan dok buang masa, jangan dok biarkan usia hangpa HANYUT begitu saja.. Isikan usia hangpa ni dengan mengaji ilmu agama.. Muliakan dengan ilmu TAUHID.. Lepas tuu, pi mengaji ilmu FEQAH.. Lepas tuu baru pi mengaji ilmu TASAWUF.. Jangan dok kalut nak pi ilmu TASAWUF, hadis dan sebagainya jika Allah سبحانه وتعالى sendiripun hangpa tak kenal.. Macam mana nak kenal Allah سبحانه وتعالى jika takmau ngaji ilmu TAUHID.. Sebab tak kenal Allah سبحانه وتعالى lah depa dok suka sesatkan orang, bida’ahkan orang.. Ada ilmu HADIS, tapi ilmu TAUHID takdak.. Punah habis semuanya..

Nak mengaji ni, ibarat nak naik TANGGA.. Kena langkah dari BAWAH, barulah sampai kat tingkat ATAS.. Jangan dok kalut nak meloncat nak ke tingkat atas dari tingkat BAWAH.. Satgi jatuh, mampuih.. Kalau nak naik, ikutlah turutan yang betul.. Jangan dok ikut puak-puak Syi’ah, Wahabi, Mu’tazilah, Sekular, Liberal dan sebagainya..

Kita pegang sungguh-sungguh dengan Manhaj AHLUS SUNNAH WAL JAMA’AH.. Jangan dok lari dari DASAR pegangan kita.. Sekarang ni, ulama’ – ulama’ tua tak banyak dah.. Hangpa pi lah tengok dalam Malaysia, Thailand, Indonesia semua tak banyak dah.. Yang ada pun tinggal berapa orang jaa ulama’ tua yang masih hidup.. Sementara depa masih ada lagi ni, pi lah dampingi depa.. Pi duduk dalam Majlis Ilmu depa.. Cedok (ambik) ilmu depa, insyaAllah, Allah سبحانه وتعالى akan bantu..”

ORANG DULU VS ORANG SEKARANG


Baba mad..mengaji dengan syeikh kadir 13 tahun..baba eil sepanjang pernah mengaji dgnnya..

PESAN ORG THAILAND….
Baca deh… อาน นะ

memang ketara sekarang ni..

#ความแตกต่าง

ระหว่างคนสมัยก่อน กับ คนสมัยนี้
ORANG DULU VS ORANG SEKARANG.

1# Orang dulu kuat beramal, orang sekarang takut bid’ah amal..

คนสมัยก่อนขยันทำอาม้าล อาม้าลไหนที่ดีจะรีบทำ
คนสมัยนี้กลัวบิดอะห์จนหลอน สุดท้ายไม่ทำอะไรเลย

2# Orang dulu mengaji kitab kecil tapi fahamnya jelas, orang sekarang baca kitab besar-besar tapi istilah asas pun tak lepas..

คนสมัยก่อนเรียนแค่หนังสือเล่มเล็ก แต่ความเข้าใจในเนื้อหาวิชาถือว่ายิ่งยวด
คนสมัยนี้ชอบอ่านเรียนหนังสือเล่มใหญ่ แต่แค่เพียงเรื่องพื้นฐานก็ยังไม่ผ่าน

3# Orang dulu mengaji nak beramal, orang sekarang mengaji nak buat jidal

สมัยก่อนเรียนเพื่อปฏิบัต
สมัยนี้เรียนเพื่อสร้างปฏิปักษ์

4# Orang dulu cari ilmu kenal Tuhan, orang sekarang Tuhan pun berkaki bertangan..

สมัยก่อนศึกษาความรู้เพื่อรู้จักตุฮัน
แต่คนสมัยนี้กลับเชื่อว่าตุฮัน มีมือ มีเท้า

5# Orang dulu zikir tidak lekang, orang sekarang bid’ah memanjang..

คนสมัยก่อนซิกรุ้ลลอฮกันนานๆ
สมัยนี้ถ้านานเดี่ยวบิดอะฮ์จะมาเยือน

6# Orang dulu mengaji tasawwuf nak bersih hati, orang sekarang tolak tasawwuf hati pun mati..

คนสมัยก่อนเรียนตะเศาวุฟเพื่อให้จิตวิญญานบริสุทธิ์
สมัยนี้ต่อต้านตะเศาวุฟ จิตใจต่ำตายด้าน

7# Orang dulu berjuang agama berhabis harta, orang sekarang guna agama kumpul harta..

สมัยก่อนหมดทรัพย์สินให้กับศาสนา
สมัยนี้ใช้ศาสนาเพื่อกอบโกยทรัพย์

8# Orang dulu mengaji lama, 20 tahun tegal biasa, orang sekarang umur muda, cakap besar mendabik dada..

คนสมัยก่อนเรียนนาน เป็น 10 – 20 ปี ทำตัวธรรมดา คนสมัยนี้อายุเรียนน้อย แต่พูดใหญ่ ยืดอก

9# Orang dulu tulis kitab untuk bekalan mati, orang sekarang tulis buku nak dapat royalti..

คนสมัยก่อนเขียนตำราเพื่อเป็นเสบียงตาย
แต่คนสมัยนี้มีงานเขียนเพื่อสร้างแฟนคลับ

untuk peringatan diri sendiri dan rakan2 yg lain.

Audio Himpunan Pelbagai Matan Agama


Source: Audio Himpunan Pelbagai Matan Agama

UNTUK SESIAPA YANG INGIN MAHIR DALAM QURAN, SUNNAH, AKIDAH DAN FEQAH- NASIHAT SHAIKHUL AZHAR HASSAN AL-ATTAR RAHIMAHULLAH


Aku berpesan buat sesiapa yang ingin jadi mahir dalam Hadis dan Quran, agar bermula dengan mempelajari Bahasa Arab, Usul Hadis dan Usul Fiqh, sehingga terserlah kepadanya mukzijat seni bahasa Al-Quran dan terlihat kepadanya kekuatan fikiran para ulama yang mengeluarkan hukum.

Seperti itu, sesiapa yang ingin memahami perkara-perkara halus dalam ilmu Kalam (Tauhid), mesti menguasai tiga disiplin ilmu, Mantiq, Adab Bahs wal Munazarah (Teknik Kaji dan Debat) dan Hikmah (Falsafah Islam), supaya dia berada dalam situasi celik kebenaran ketika meneliti hujah dan mengkritik syubhah.

Seperti itu, pengkajian ilmu Feqah perlu dimulai dengan ilmu Usul Feqh jika dia ingin memahami perkara-perkara halus dalam ilmu tersebut.

Jadi sesiapa yang mengkaji salah satu daripada empat ilmu ini (Hadis, Quran, Kalam dan Feqah) tanpa mengetahui wasilah-wasilahnya maka dia berjalan seperti berjalannya orang yang rabun.

Walau bagaimana pun, kesungguhan dan keazaman (kebanyakan manusia untuk mahirkan diri dalam ilmu-ilmu wasilah tadi) adalah sedikit. Kita mohon kepada Allah pemeliharaan, kesejahteraan dan pengakhiran yang baik.

*Sh. Hassan Al-Attar dalam Hasyiah ala Jam’ul Jawami’, kitab Usul Fiqh yang dalam perbahasannya. Sesiapa yang pernah baca penulisan Al-Attar, tahu kehebatan beliau dalam ilmu wasilah seperti Mantiq dan Nahu, juga ilmu yang halus seperi Kalam dan Hikmah. Orang sekarang, seperti Al-Attar sebut, malas menghalusi tapi cepat rasa over-confident dalam ilmu keagamaan, bersaing pula di ruang-ruang awam. Antara ‘menyeluruhi’ dan sekadar memetik (itu pun kadang-kadang terjemahan) sangat berbeza. Moga Tuhan mengampuni kita semua.

BELAJAR ILMU SYARAK APA HUKUM


SENARAI MP3 PENGAJIAN BABA ISMAIL SEPANJANG

 

Hadis yang patut DIBERI PERHATIAN TINGGI oleh semua ilmuwan dan pendakwah


Hadis yang patut DIBERI PERHATIAN TINGGI oleh semua ilmuwan dan pendakwah kerana Nabi Salla Allahu ‘alaihi wasallam risau muncul kumpulan ini iaitu
كل منافق عليم اللسان
Erti : Setiap munafiq namun alim lisannya.(Riwayat Ahmad : Hadis Sahih)

Ia adalah satu hadis yang cukup mendebarkan jiwa wajar menarik setiap diri bermuhasabah. Berdoa agar kita tidak tergolong dari kalangnya.

Berikut huraian Imam Al-Munawi :
أي كثيرَ علم اللسان، جاهلَ القلب والعمل، اتخذ العلم حرفة يتأكل بها، ذا هيبة وأبهة، يتعزز ويتعاظم بها، يدعو الناس إلى الله ويفرُّ هو منه، ويستقبح عيب غيره ويفعل ما هو أقبح منه، ويظهر للناس التنسك والتعبد ويسارر ربه بالعظائم، إذا خلا به ذئب من الذئاب، لكن عليه ثياب، فهذا هو الذي حذر منه =النبي= صلى الله عليه وسلم هنا، حذرا من أن يخطفَك بحلاوة لسانه، ويحرقَك بنار عصيانه، ويقتلك بنتن باطنه وجنانه
ERTI : iaitu banyak ilmu dan cekap menyampaikannya tetapi hatinya jahil dan amalan tiada. menjadikan ilmu hanya sebagai suatu kerjaya mencari makan dengannya..DIA mengajak manusia kepada Allah swt tetapi dia sendiri lari dari Allah (tidak beramal), mendedahkan keaiban orang lain tetapi melupakan keaiban diri sendiri. Menzahirkan ibadah dan amal di hadapan manusia tetapi apabila bersendirian melakukan dosa besar ….

Kesungguhan Ulama Menuntut Ilmu


Kesungguhan Ulama Menuntut Ilmu

[1] Syeikh Abu Ishaq asy-Syirazi (393H-476H) menyatakan bahawa beliau mengulangkaji setiap matapelajaran yang dipelajari sebanyak seratus kali. Kadangkala sebanyak seribu kali! Ketika beliau meringkaskan kitab at-Tanbih daripada ta’liq guru beliau Syeikh Abu Hamid al-Isfaroyini (344H-406H) yang berjumlah sebanyak 18 jilid, maka beliau akan bersembahyang dua rakaat sebelum menulis setiap fasal daripada kitab berkenaan dengan niat supaya Allah Ta’ala memberikan manfaat kepada orang-orang yang membaca kitab tersebut.

[2] Syeikh Ibnu Hajar al-Haitami (909H-974H) ketika menuntut di al-Azhar asy-Syarif tidak pernah menjamah daging selama empat tahun. Beliau juga sering ditimpa kelaparan dan kesusahan yang jarang-jarang mampu ditanggung oleh orang-orang yang biasa. Namun cuba lihat hasil ilmu beliau. Subhanallah, menakjubkan!

[3] Sayyid Ahmad Zaini Dahlan (1232H-1304H) mengulangkaji setiap matapelajaran yang beliau pelajari sebanyak enam belas kali serta menghafalnya sebanyak empat kali.

[4] Syeikh Abdullah bin Abdur Rahman Bal Haj (850H-918H) mengulangkaji pelajaran sebanyak 20 kali kemudian menghafalnya sebanyak lima kali.

[5] Syeikh Ahmad bin Musa bin ‘Ujail al-Yamani (wafat tahun 690H) membaca kitab ar-Risalah karangan Imam asy-Syafi’i sebanyak 500 kali. Kita berapa kali baca buku kuliah? Membaca pun malas..

[6] Syeikh Fadhol bin Abdullah Ba Fadhol membaca Sohih al-Bukhori sebanyak 1000 kali. Kita yang hanya membaca Sohih al-Bukhori sekali, boleh ke nak berlagak? Itupun baca semata tapi tak faham tiba-tiba mendakwa kononnya sebagai pakar hadith?? Sanad pun tiada. Huh.. Sengal je..

[7] Sayyid al-Mujtahid al-Imam Muhammad bin ‘Alawi bin Ahmad bin al-Faqih al-Muqaddam (wafat tahun 767H) membaca kitab-kitab pengajian beliau sepanjang malam. Apabila beliau merasa mengantuk, maka beliau akan keluar ke tepi pantai untuk mengulang-ulang hafalannya.

Dipetik daripada kitab al-Manhaj as-Sawiyy Syarh Usul Toriqoh as-Sadah Ali Ba ‘Alawi karangan al-‘Allamah al-Habib Sayyid Zain bin Ibrahim bin Sumait al-Husaini

Tag Cloud

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 37 other followers